Ahad, Disember 28

Mengapa ada dusta....



Zaman sekarang kejujuran sukar untuk diperolehi, mungkin disebabkan oleh kebanyakan daripada kita kurang menghargainya. Peniaga berbohong kepada pembeli sehingga sering mengecewakan pembeli, anak berbohong kepada ibunya dengan memberi berbagai alasan untuk menutup kesalahan, pendidik sering menggunakan kata-kata yang tidak benar dalam mendidik, sehingga akan melahirkan generasi yang mengutamakan ketidak benaran dan pemimpin sering tidak jujur dalam mentadbir negara sehingga merugikan kita sebagai rakyatnya...

Bohong membawa maksud yang sama dengan tipu dan dusta ataupun tidak bercakap benar tentang susuatu perkara..

Kenapa manusia suka berbohong?

Ini mungkin disebabkan oleh berbohong itu mudah, orang yang suka berbohong tidak tahu akan hukum agama, dengan berbohong kita fikir boleh menutupi kelemahan atau kekurangan dan dengan berbohong seseorang terlepas dari hukuman atau mengelak orang lain tahu akan kelemahan dan kekurangan atas dirinya.

Tapi apakah pembohongan itu akan kekal dan membawa bahagia. Saya yakin berbohong tidak akan membawa kebahagian dalam hidup. Mungkin dengan berbohong anda selamat hari ini, tapi anda akan terus dihantui rasa bersalah seumur hidup anda dimana anda takut kalau pembohongan yang anda buat terbongkar dan diketahui oleh orang ramai. Apa lagi kalau hal itu melibatkan hal-hal yang besar.

Adakah terdapat bohong yang baik, ramai orang yang menggunakan alasan bahawa dia terpaksa berbohong untuk kebaikan. Mungkin ada dalam sesetengah keadaan manusia dibenarkan berbohong... (diharuskan-bohong-dalam-keadaan.html) namun sekali berbohong tetap berbohong. Mungkin akan lebih baik kita mengungkapkan suatu kebenaran walau kebenaran itu memang sulit dan pahit, tetapi anda telah berjiwa besar... untuk melakukanya dan kita tidak harus menutupi kebohongan seumur hidup anda.

Perlu diingat sekali kita berbohong itu tidak akan cukup kerana sekali berbohong tentang suatu perkara pasti kita akan merebak dan bersangkutan dengan hal-hal yang lain dan untuk menutup pembohongan yang telah kita lakukan sebelum ini. Mahu tidak mahu pasti kita akan terus berbohong. Sampai bila? Mahukah kita hidup dalam satu pembohongan ke satu pembohongan yang lain. Kalau kita mengatakan tidak mahu, maka katakan yang salah itu salah dan benar itu benar....


Pembohongan itu menghancurkan. Beberapa contoh situasi dapat kita lihat bagaimana pembohongan demi pembohongan untuk menutup pada akhirnya menghancurkan dirinya sendiri.
Di masa kita kecil, ibu bapa selalu menasihati supaya harus menjadi orang yang jujur. Dalam mendidik dan menasihat supaya seorang anak menjadi orang yang jujur. Menjadi orang jujur itu sangat baik, akan dipercayai oleh orang, akan disayang orang tua bahkan mungkin sering dikatakan bahawa kalau jujur akan disayang dan dikasihi oleh Tuhan. Terkadang terlintas difikiran yang nakal, bagaimana orang tua menasihati anak untuk jujur sedangkan orang tua tidak jujur dalam kehidupan peribadi mereka... kita mengajarkan jujur tetapi kita sendiri berbohong....janji dengan anak tidak pernah ditepati dengan berbagai alasan .....

Dalam kehidupan sehari-hari, kita boleh melihat dalam berbagai macam bentuk aktiviti interaksi sosial dalam masyarakat, yang kebanyakannya adalah wujud realiti dari sikap tidak jujur berbagai keadaan seperti:

Sering terjadi, orang ibu bapa disaat melihat anaknya terjatuh dan berkata "Oh, tidak apa-apa! Ini sikit saje.. anak yang kuat.... tidak sakit! Jangan menangis, ya!". Dalam hal ini secara tidak langsung anak diajarkan dan dilatih kemampuan untuk dapat "berbohong", menutupi rasa sakit hanya kerana supaya anak tidak menangis. Mungkin sepatutnya orang tua berkata "Jangan menangis ya, sakit .. nanti kita ubatkan supaya cepat sembuh" Dengan ini kita mengajarkan kejujuran kepada anak kita.

Selain itu saya juga selalu melihat dan mengalami kejadian seperti ketika seseorang bertandang ke rumah orang lain, ketika ditanya: " Sudah makan, belum?", biasanya dengan cepat saya akan menjawab "Oh, sudah!! Kita baru saja makan ", padahal sebenarnya saya belum makan. mungkin kita boleh menjawab "Saya tidak lapar, atau tak mengapalah nanti saja makan dirumah" kita lebih cenderung untuk berbohong alaupun untuk perkara yang remeh seperti ini bagaimana kita membiasakan jujur untuk perkara besar kalau hal kecil saja kita suka dan sentiasa berbohong......

Dalam bidang perniagaan kejujuran dikatakan modal yang penting untuk mendapatkan kepercayaan. Akan tetapi dalam setiap transaksi perniagaan itulah banyak pembohongan yang terjadi. Sebagai contoh penjual yang mengatakan bahawa dia menjual barang "tanpa untung" atau "bahkan rugi" Kita sangat yakin bahawa peniaga tersebut berbohong…

Kejujuran adalah bahasa universal, agama apa pun, di tanah mana pun kita berdiri, dan di waktu bila pun kejujuran tetap berlaku. Namun nampaknya ianya semakin terhakis, dimana ketika ini yang lebih selalu dianggap biasa dan lumrah adalah ketidakjujuran. Di pejabat, rumah, persahabatan, rumah tangga semakin mudah ditemui warna-warna dusta dengan berbagai ragam dan bentuknya. Dan pada masa yang sama, kejujuran menjadi janggal dan seringkali dianggap aneh untuk kita semua.

Pernahkah anda bayangkan jika hidup di dunia ini tidak ada pembohongan???? …. .